Ket Foto : MAHASISWA FEKON UNILAK OLAH SAMPAH PLASTIK

Rabu, 21 Apr 2021

Dua kelompok mahasiswa Prodi Akuntansi Universitas Lancang Kuning memanfaatkan sampah plastik menjadi ecobrik yaitu menjadi sofa mini dan paving blok. Kegiatan ini dalam rangka mata kuliah Kewirausahaan dibawah bimbingan Prama Widayat dosen Fakultas Ekonomi. Mahasiswa ini melaksanakan praktek di Bank Sampah Pandau Jaya (PJ), dimana bank sampah ini dibentuk oleh Prama Widayat di Desa Pandau Jaya Kecamatan Siak Hulu.

Kelompok mahasiswa pertama terdiri dari Melliza Febriani, Hardiana Oktaviani, Wella Selvia, Kintan Sakura, Lisma Indrianti dan Intan Bodtaryani. Kelompok ini membuat sofa mini dari sampah plastik, sampah plastik ini terdiri dri kantong kresek dan berbagai bungkus makanan. Plastik tersebut mereka potong menjadi kecil-kecil dan setelah itu dimasukkan kedalam botol air bekas ukuran 600 ml. Adapun proses pembuatan ini membutuhkan waktu selama 1 (satu) minggu. Untuk membuat 1 (satu) sofa mini membutuhkan 25 botol air mineral bekas dan 25 kg sampah plastik, proses pembuatannya dimulai dengan memasukkan potongan sampah plastik kedalam botol air mineral dan dipadatkan sampai berat 1 botol sekitar 1 kg.

fekon1

Ini masih belum dibungkus dengan

fekon2

Kelompok kedua terdiri dari Febi Sukma Pertiwi, Retno Susanti, Suci yati jannah, Dhony Hamrio Aritonang, Linda Kristianti dan Obet Ardiman Sihombing. Dimana kelompok ini mengolah berbagai sampah plastik menjadi paving blok, untuk ukuran paving blok ini sudah dimodifikasi dengan ketebalan 5 cm, panjang 24 cm dan lebar 12 cm. Untuk membuat 1 paving blok membutuhkan 1,5 kg sampah plastik dengan lama memasak sekitar 30 menit, ketika sudah meleleh maka dicampurkan dengan pasir secukupnya untuk bahan pengental dan juga agar tidak licin. Berat paving blok saat sudah jadi sekitar 1 kg sampah dengan 1,3 kg.

fekon3

Untuk pengembangan maka paving blok ini perlu dilakukan ujicoba, agar diketahui berapa daya tekannya, tetapi untuk dipakai dihalaman rumah sudah cukup memadai. Dari sisi umur ketahananya lebih lama dari paving blok yang terbuat dari semen. Karena sifat plastik yang susah untuk hancur, membutuhkan waktu lebih dari 20 tahun maka dari itu daya tahan paving blok ini juga demikian.

Dua produk dari kreatifitas mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Lancang Kuning ini merupakan bagian dari tanggung jawab lingkungan dan juga edukasi kepada masyarakat untuk sama-sama menjaga kelestarian lingkungan dengan mengurangi penggunaan sampah plastik dan memanfaatkan sampah plastik menjadi produk ekonomis.



MAHASISWA FEKON UNILAK OLAH SAMPAH PLASTIK
Rabu, 21 Apr 2021, 20:51:50 WIB, Dibaca : 184 Kali
Mahasiswa FIB Unilak, Setor Pantun Perhari di tempat Mereka Melaksanakan PKL
Kamis, 02 Jul 2020, 09:59:45 WIB, Dibaca : 457 Kali
Alumni FIB Unilak Gelar Diskusi di Wisata Tolok Jangkang
Rabu, 24 Jun 2020, 10:32:47 WIB, Dibaca : 224 Kali

Tuliskan Komentar